Zat dan Perubahannya

April 25, 2008

Massa jenis adalah ciri khas dari suatu zat. Artinya, zat-zat sejenis memiliki massa jenis yang sama, sedangkan zat-zat yang tidak sejenis memiliki massa jenis yang berbeda. Massa jenis (lambang r “rho”) didefinisikan sebagai massa benda persatuan volume. Secara matematis ditulis

karena satuan SI untuk massa (m) adalah kg dan volume (V) adalah m3, maka satuan massa jenis (r) adalah kg/m3. Kadang-kadang digunakan juga satuan g/cm3 atau g/mL.

1 g/cm3 = 1 g/mL = 1000 kg/m3

Alat untuk mengukur massa jenis cairan secara langsung, misalnya massa jenis aki, adalah hidrometer. Konsep kerja hidrometer berdasarkan gaya ke atas di dalam zat cair. Di sekolah, kita menentukan massa jenis cairan secara tidak langsung: massa benda diukur dengan neraca, volume benda diukur dengan gelas ukur. Hasil bagi keduanya menunjukkan besanya massa jenis.

Zat didefinisikan sebagai suatu yang memiliki massa dan menempati ruangan, misalnya pensil dan buku. Tiga wujud zat: padat, cair, dan gas. Ciri-ciri dari zat padat adalah bentuk dan volumenya tetap, gaya tarik antarpartikel kuat, dan jarak antar pertikel dekat. Sedangkan zat cair: bentuknya berubah sesuai dengan wadahnya tetapi volumenya tetap, gaya tark antarpartikel cukup kuat, jarak antarpartikel cukup jauh. Ciri-ciri zat gas: bentuk dan volumenya berubah sesuai dengan wadah yang ditempati, gaya tarik antarpartikel lemah, jarak antar partikel jauh.

Zat selalu mengalami perubahan wujud. Perubahan wujud memerlukan energi adalah mencair,menguap, dan menyublim. Perubahan wujud yang melepaskan energi adalah membeku, mengembun, dan menyublim.

Ada dua jenis gaya tarik antar partikel: kohesi dan adhesi. Kohesi adalah gaya tarik menarik antarparikel yang sejenis, misalnya partikel air dengan partikel air. Adhesi adalah gaya tarik menarik antarpartikel zat yang tidak sejenis, misalnya partikel air dengan partikel kaca.

Jika kohesi lebih besar daripada adhesi, maka permukaan zat cair dalam tabung kaca adalah meniskus cembung, misalnya raksa dalam tabung kaca. Jika kohesi lebih kecil daripada adhesi, permukaan zat cair dalam tabung kaca adalah meniskus cembung, misalnya air dalam tabung kaca.

Kapilaritas adalah peristiwa naiknya zat cair dalam pipa kapiler. Misalnya, naiknya air dari bawah tanah melalui pembuluh akar sebagai pipa kapiler menuju ke daun-daun. Naiknya minyak tanah dari bagian bawah kompor ke bagian atas melalui sumbu kompor sebagai pipa kapiler. Dalam bejana berhubungan (bukan pipa kapiler), baik zat cair meniskus cekung maupun cembung akan sama tingginya.


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.